Wednesday, 28 March 2012

Gerakan Kata dalam Karate

,
Karate adalah seni beladiri yang berasal dari daratan cina yang akhirnya berkembang dan populer di Jepang. Seni beladiri karate dibawa oleh "Okinawa" semula disebut "Tote" yang berarti "tangan china". Waktu karate masuk ke Jepang, nasionalisme Jepang pada saat itu sedang tinggi-tingginya, sehingga Sensei Gichin Funakoshi mengubah kanji Okinawa (Tote: Tangan China) dalam kanji Jepang menjadi ‘karate’ (Tangan Kosong) agar lebih mudah diterima oleh masyarakat Jepang.

Teknik Karate terbagi menjadi tiga bagian utama : Kihon (teknik dasar), Kata(jurus) dan Kumite (pertarungan). Murid tingkat lanjut juga diajarkan untuk menggunakan senjata seperti tongkat (bo) dan ruyung (nunchaku).
Kata (型:かた) secara harfiah berarti bentuk atau pola. Kata dalam karate tidak hanya merupakan latihan fisik atau aerobik biasa. Tapi juga mengandung pelajaran tentang prinsip bertarung. Setiap Kata memiliki ritme gerakan dan pernapasan yang berbeda.

Berikut ini adalah gerakan kata dalam aliran "Sotokan" yang di Indonesia masuk dalam organisai bernama "INKAI" atau Institut Karatedo Indonesia. Gerakan Kata dibagi menjadi 5, yaitu Heian Shodan (kata 1), Heian Nidan (kata2), Heian Sandan (kata3), Heian Yondan (kata 4), dan Heian Godan (kata 5).
Heian Shodan (kata 1):

Heian Nidan (kata2):

Heian Sandan (kata3):

Heian Yondan (kata 4):

Heian Godan (kata 5):

Dalam Kata ada yang dinamakan Bunkai. Bunkai adalah aplikasi yang dapat digunakan dari gerakan-gerakan dasar Kata.
Setiap aliran memiliki perbedaan gerak dan nama yang berbeda untuk tiap Kata. Sebagai contoh : Kata Tekki di aliran Shotokan dikenal dengan nama Naihanchi di aliran Shito Ryu. Sebagai akibatnya Bunkai (aplikasi kata) tiap aliran juga berbeda.
Semoga bermanfaat.
Ditulis oleh: Nicko Rh

4 komentar:

  1. Kalau yang kayak ginian nich saya nyerah dan tidak bisa. Nggak bisa main karate. Jadi nyimak aja. he he he

    ReplyDelete
    Replies
    1. Silahkan menyimak artikel karate yang lain... hehe

      Delete
  2. keren nih. posting lebih banyak lagi ya gan tentang karate. jadi bisa diterapin di latihan gitu.. hehe

    ReplyDelete
  3. saya karate(masih sabuk putih[itu pun les di sEkolah]),jadi cuma niru ama hapal aja,biar dilihat kawan hebat,hehehehe....

    ReplyDelete

Pengunjung yang baik selalu meninggalkan jejak :)